Skip to content

Tentang Kutilang

KUTILANG INDONESIA adalah lembaga yang didirikan bukan untuk mencari keuntungan (Non profit). Kami hadir untuk bersama-sama masyarakat meningkatkan kesejahteraan melalui pelestarian burung. Kenapa burung? dan bagaimana caranya?

Burung adalah salah satu jenis binatang yang paling mudah kita jumpai. Mereka tersebar di setiap sudut bumi, mulai dari halaman rumah kita, sawah, pantai, hutan, sampai puncak gunung. Burung dapat hidup mulai dari kedalaman 400 meter di bawah permukan laut sampai pada ketinggian 8000 meter di atas permukaan laut.

Itulah sebabnya, burung selalu dekat dengan kehidupan manusia. Sejak jaman purba hingga sekarang, keberadaan burung sangat berguna bagi manusia. Mulai kicauannya, keindahan bulunya bahkan dagingnya.

Bagi alam sendiri, burung menjadi bagian ekosistem yang penting. Mahluk ini dengan ‘suka rela’ juga menjadikan dirinya sebagai indikator kerusakan lingkungan. Penurunan populasi suatu jenis burung tertentu menjadi pertanda awal terjadinya kerusakan lingkungan.

Dengan berbagai fungsi yang dimiliki, burung menjadi aset alam yang amat berharga. Namun derap pembangunan yang dibawa ‘kereta modernisasi’ mulai mengancam kehidupan burung. Di setiap belahan bumi ini ada saja jenis-jenis burung yang terancam punah.

Sebagai salah satu negara terluas di wilayah tropis, Indonesia memiliki keragaman jenis burung yang tinggi. Sekitar 1.598 jenis burung atau sekitar 17 persen dari jumlah spesies burung di dunia ada di Indonesia. BirdLife International juga menyatakan Indonesia sebagai negara yang memiliki wilayah penting bagi burung (Important Bird Area) paling banyak. Sayangnya, kini ada sekitar 114 burung di Indonesia yang terancam punah.

Daftar jenis burung terancam punah yang sedemikian panjang menjadi pertanda betapa Indonesia sedang mengalami kerusakan lingkungan yang sangat parah. Kerusakan lingkungan yang tentu saja mengancam kesejahteraan masyarakat dalam jangka panjang. Akhirnya, gerakan konservasi burung di Indonesia menjadi suatu hal yang tidak terelakan.

Dengan demikian, gerakan konservasi terhadap burung bukan semata-mata untuk menyelamatkan burung saja. Ini bukan gerakan ecofasisme. Burung menjadi jendela untuk menyelamatkan lingkungan. Burung terancam punah ketika hutan tempat hidupnya yang memiliki fungsi ekologi penting bagi umat manusia itu rusak. Karenanya, dengan menyelamatkan burung, kita juga akan menyelamatkan hutan, dan pada akhirnya, sebenarnyalah kita tengah menyelamatkan diri kita sendiri dari kehancuran. Oleh karena itu jugalah kita perlu memikirkan saudara-saudara kita yang tinggal di sekitar kawasan hutan, saudara-saudara kita yang kadang kurang beruntung menikmati kemajuan jaman karena kesadaran mereka menjaga hutan demi seluruh umat manusia.

Upaya menyelamatkan lingkungan ini akan kita capai dengan menjalankan tiga kegiatan utama, yaitu:

1. Pelayanan

2. Kerjasama

3. Penggalangan dana

One Comment leave one →
  1. Desember 8, 2010 4:19 am

    baik sekali. saya ingin berbagi kegiatan pelestarian burung bagi siswa SD. gimana? trims

    “Mas Oktaf silahkan mampir ke kantor kutilang di belakang monjali, biar kita bisa ngobrol lebih luas lagi”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: